24.9 C
Kudus
20 May 2022
spot_img

Remaja Sudah Bisa Diajarkan Self Talk Untuk Atasi Stres, Cari Tahu Dulu Tahapannya

Jakarta, Kudusnews.id – Seperti orang dewasa, remaja juga bisa mengalami stres akibat tekanan tertentu. Stres pada remaja bisa saja semakin parah apabila kondisi lingkungan sekitarnya tidak mendukung mereka untuk melakukan aktivitas menyenangkan agar pikirannya teralihkan.

Orang dewasa mungkin pernah melakukan self talk atau bicara dengan diri sendiri untuk mengenali dan mengatasi stres yang terjadi. Cara yang sama sebenarnya bisa dilakukan oleh remaja, tentunya dengan bantuan orangtua.

Self talk bisa memicu penafsiran perasaan dan persepsi terhadap apa yang sedang dialami. Hal tersebut juga mengatur dan mengubah keyakinan yang nantinya akan memberikan instruksi dan penguatan kepada diri sendiri.

Dikutip dari Ruang Guru, self talk bukan mencoba untuk memaksakan dan mengubah pikiran serta perilaku seseorang menjadi sosok individu tertentu. Namun, membuat diri mereka yang sedang tidak dalam keadaan seimbang itu menjadi lebih tenang.

Remaja umumnya tidak bisa menahan diri untuk memikirkan sesuatu yang tidak rasional, akhirnya akan menyebabkan tingkat stres meningkat. Gejalanya bisa terlihat dari mudah menangis, lesu, mudah marah, perubahan perilaku, dan lebih sering mengasingkan diri dari perkumpulan.

Teknik self talk dilakukan dengan tujuan pengungkapan pernyataan-pernyataan positif untuk mengubah pemikiran remaja yang tidak masuk akal.

Tahapan yang Perlu Dilakukan Pada Teknik Self Talk

Proses penerapan teknik self talk dibagi beberapa tahap. Tahapan yang pertama, memperlihatkan pemikiran-pemikiran yang tidak logis atau irasional kepada anak.

Remaja harus dibantu agar bisa memahami kalau pemikirannya irasional dan mengarahkannya agar kembali rasional. Hal ini dilakukan karena lingkup pertama yang dia temui adalah lingkungan keluarga.

Kedua, anak dibantu agar dirinya merasa yakin bahwa segala bentuk dari pikirannya yang memiliki nilai negatif dapat berubah menjadi nilai-nilai yang positif. Pada tahap ini anak akan diajarkan agar bisa membedakan pemikirannya.

Orangtua perlu membimbing anak menemukan pemikiran yang mengandung unsur negatif yang sebenarnya bisa berubah menjadi positif.

Misalnya, ketika anak berkata kalau dirinya tidak bisa hidup seperti kondisi yang dihadapinya saat ini. Peran orangtua, meyakinkan anak bisa melalui posisi tersebut dengan memintanya berkata, “aku bisa melewatinya”.

Tahap ketiga, anak perlu dibantu terus-menerus untuk mengembangkan pikiran rasionalnya. Sehingga pemikiran-pemikiran negatif yang dibangun oleh anak dapat tergantikan dengan pemikiran yang rasional. Akhirnya, anak terlatih untuk semakin berpikir positif dan mengontrol pemikirannya sendiri. (Suara.com)

Related Articles

- Advertisement -spot_img